Aliran Biaya Produksi


Aliran biaya produksi pada perusahaan produksi dimulai dari pencatatan harga pokok bahan yang dibeli , pencatatan bahan yang dimasukan kedalam proses produksi, pencatatan biaya tenaga kerja langsung dan pencatatan biaya lain-lain (Biaya overhead pabrik) yang terjadi selama proses produksi dan berakhir pada pencatan harga pokok produk jadi, kemudian dilakukan penyerahan ke bagian gudang produk jadi oleh bagian produksi. Dari uraian diatas apabila digambarkan secara diagram akan tampak aliran biaya produksi seperti berikut :

Catatan : Tahap-tahap proses produksi :

  1. Pembelian dan penyimpanan bahan baku
  2. Pengolahan bahan baku agar menjadi produk jadi
  3. Persediaan produk jadi sebelum terjual

Dari aliran biaya tersebut diatas maka untuk menampung seluruh biaya yang dikeluarkan secara garis besar maka dibentuk rekening-rekening sebagai berikut :

  1. Barang Dalam ProsesPerkiraan ini jika dicatat di posisi debet yang berfungsi untuk mencata pemakaian bahan baku, biaya tenaga kerja dan biaya overhead pabrik sedangkan disebelah kiri untuk mencatat harga pokok.
  2. Persediaan bahan baku Perkiraan ini jika dicatat di posisi di debet untuk mencatat harga pokok bahan yang dibeli, sedangkan apabila dicatat disebelah kredit berfungsi untuk mencatat harga pokok bahan baku yang dipakai proses produksi (dikeluarkan untuk di produksi).
  3. Gaji dan UpahPerkiraan ini berada di sebelah debet untuk mencatat gaji dan upah yang akan dibayarkan kepada karyawan, sedangkan apabila posisinya berada di sebelah kredit digunakan untuk mencatat gaji dan upah yang dibebankan terhadap produk.
  4. Biaya Overhead PabrikBiaya overhead pabrik jika dicatat disebelah debet untuk mencatat perkiraan BOP yang sesungguhnya terjadi di pabrik, sedangkan jika dicatat disebelah kredit digunakan untuk mencatat BOP yang dibebankan terhadap produk (biasanya pembebanan dilakukan berdasarkan tarif yang sudah ditentukan dimuka).
  5. Persediaan Produk jadiRekening persediaan produk jadi jika disimpan disebelah debet digunakan untuk mencatat harga pokok produk jadi yang di transfer ke gudang produk jadi dari gudang produksi, sedangkan jika dicatat disebelah kredit untuk mencatat harga pokok produk jadi yang terjual.

Dari kelima rekening tersebut apabila kita gambarkan dengan buku besar T maka akan terdapat hubungan yang tampak seperti gambar dibawah ini :

Kirim Komentar

Nama
Email
Website
Komentar
Validasi
Ketik ulang Kode berikut pada kotak diatas
Terdapat 0 komentar untuk artikel ini !